Langsung ke konten utama

Postingan

Menampilkan postingan dari April, 2018

Daftar Tenaga Ahli Konstruksi

Daftar Klasifikasi/Sub-Klasifikasi Tenaga Terampil berdasarkan  Perlem Nomor 5 Tahun 2017 Tentang Sertifikasi dan Registrasi Tenaga Ahli

Daftar Tenaga Terampil Konstruksi

Daftar Klasifikasi/Sub-Klasifikasi Tenaga Terampil berdasarkan  Perlem Nomor 6 Tahun 2017 Tentang Sertifikasi dan Registrasi Tenaga Terampil

Keputusan KUI Sumut: Umat Islam Harus Berperan dalam Politik

Kongres Umat Islam Sumatra Utara, yang berlangsung dari 30 Maret hingga 1 April 2018, telah usai dan menghasilkan empat poin utama. Keempat poin yang diputuskan adalah soal ukhuwah, penguatan peran politik umat Islam, penguatan sosial ekonomi umat Islam, dan penguatan peran wanita Islam.
Putusan kongres yang dibacakan oleh Pimpinan Sidang sekaligus Ketua Panitia Kongres Umat Islam Sumatra Utara, Dr. Masri Sitanggang, yang didampingi 37 ormas Islam, Ahad (1/04), menegaskan poin terterpenting dari keputusan tersebut adalah kongres menyerukan agar umat Islam dalam pemilihan kepala daerah, baik itu pemilihan walikota/wakil walikota, bupati/wakil bupati, gubernur/wakil gubernur serta presiden/wakil presiden, berdasarkan kriteria Alquran dan sunah, yakni memenangkan pasangan calon Muslim-Muslim.
Masri juga menegaskan bahwa kongres mengajak umat Islam harus berperan aktif dalam perpolitikan, baik itu dipilih maupun memilih dalam legislatif untuk DPRD, DPR, dan DPD. Dalam hal ini memenangkan…

Kita Tidak Peduli Politik Maka Orang Lain Yang Pegang Kekuasaan Politik

Kutipan Pidato Prof. Yusril Ihza Mahendra pada Pembukaan Kongres Umat Islam, Sumut, 30 Maret 2018.
Saya mengajak dan menghimbau umat islam seluruhnya. Jangan ada lagi yang mengatakan "kami tidak mau ikut politik" dengan alasan Islam itu suci, politik itu kotor. Jangan dicampur adukan.
Padahal...  Kalau kita tidak peduli dengan politik maka "orang lain" yang akan memegang kekuasaan politik.
Terjadilah apa yang kemudian dialami hizbut tahrir indonesia. 
Dulu-dulu diajak politik tidak mau dengan alasan "kami hanya mau khilafah, yang ada sekarang thogut". Lalu ndak mau nyoblos, ndak mau ikut pemilu.
Begitu jokowi terpilih jadi presiden, lalu diterbitkan selembar surat pembubaran HTI. Dan HTI pun cuma bisa melongo. Ndak bisa berbuat apa-apa.
Saya bilang pada tokoh HTI, "Segudang kepintaran itu tidak ada artinya dibanding segenggam kekuasaan."
Presiden itu. Walaupun orangnya goblok, (tidak menyebut nama) tapi segoblok-gobloknya dia, dia itu presiden.






Powered by Dunia Kontraktor